Kata Sandi ‘Kacang Pukul’ Dibantah Gubernur Riau sebagai Kalimat Penyuapan

oleh -10.892 views

gubernur riau annasJakarta, beritaasatu.com – Istilah kata sandi ‘Kacang Pukul’ telah dikumpulkan yang disampaikan ajudan Gubernur Riau nonaktif Annas Maamun, Triyanto sebagai kalimat penyuapan dibantah langsung Annas Maamun.

Dalam kesaksiannya di Pengadilan Tipikor Jaksel, Senin (19/1/2015), Annas menegaskan bahwa kacang pukul yang disampaikan terdakwa pengusaha Gulat Medali Manurung hanya sejenis makanan yang terkenal di Riau.

“Kacang pukul itu kue. Itu (kue) terkenal sejak zaman Belanda,” kata Annas.

Sebelumnya, istilah kacang pukul diungkapkan oleh Triyanto yang merupakan ajudan Gubernur Riau nonaktif, Annas Maamun.

“Terdakwa (Gulat) menyuruh saya agar menyampaikan kepada bapak Gubernur (Annas) bahwa kacang pukul telah dikumpulkan. Dan terdakwa menunggu perintah dari bapak Gubernur (Annas) untuk berangkat ke Jakarta atau menunggu di Pekanbaru,” ucap Triyanto, di Pengadilan Tipikor (22/11/2014).

Jaksa Penuntut Umum dari KPK, Kresno Anto Wibowo menelisik Triyanto terkait istilah ‘kacang pukul’ itu. Jaksa Anto menanyakan apakah arti kalimat dari ‘kacang pukul’ telah dikumpulkan.

“Apa maksud kacang pukul telah dikumpulkan?” tanya Jaksa.

“Saya tidak tahu, saya hanya disuruh (Gulat) menyampaikan itu,” tutur Triyanto.

Triyanto pun mengaku sudah menyampaikan pesan Gulat kepada mantan bosnya itu. Menurutnya, Annas akan menghubungi Gulat setelah mendapat kabar dari Triyanto bahwa ‘kacang pukul’ telah terkumpul.

Jaksa Anto pun terus mencecar Triyanto terkait ‘kacang pukul’ yang dirasa belum dijawab.

“Tidak mengerti ‘kacang pukul’ itu uang? Tas yang dibawa terdakwa berisi kacang? Kacang ditukarkan jadi uang?” tanya Jaksa.

Comment