Jakarta, beritaasatu.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menilai bahwa tahun 2015 masih menjadi tahun politik karena adanya rencana pemilihan kepala daerah (pilkada)