Dukung Kebijakan Pemerintah, Ketum IKBP Jakarta : Stop Provokasi Masyarakat Papua

oleh
oleh

Jakarta – Tokoh Papua Ayub Faidiban yang menjabat sebagai Ketua Umum Ikatan Keluarga Besar Papua (IKBP) Jakarta menyikapi pasca vonis bebas Haris Azhar dan Fatia, Ayub Faidiban menegaskan pihaknya menghormati keputusan yang telah dibuat oleh Majelis Hakim sebab, setiap putusan pengadilan merupakan wujud dari proses hukum yang harus dihormati bersama.

Namun demikian, dengan telah dibebaskannya Haris Azhar dan Fatia menimbulkan beragam reaksi di Papua, salah satunya terdapat aksi penolakan dari elemen masyarakat Papua terhadap ekploitasi PT Antam di Blok Wabu, Intan Jaya. Terkait hal itu, Ayub Faidiban menyatakan agar jangan sampai terpengaruh oleh isu-isu yang dapat memecah belah bangsa khususnya Papua.

“Apalagi Hariz Azhar dan Fatia bukan orang asli Papua, jadi biarkanlah kami warga Papua yang memikirkan,” tambahnya.

Disamping itu, Ayub menjelaskan bahwa keberlangsungan Otsus untuk Papua merupakan program pemerataan untuk kesejahteraan masyrakat Papua.

“Tanah Papua yang di lanugerahi kekayaan alam yang berlimpah dan itu harus dinikmati oleh rakyat Papua itu sendiri, tapi kelangsungan itu semua berkat adanya campur tangan pemerintah pusat. Maka dari itu saya mengajak kepada seluruh masyarakat Papua untuk senantiasa mendukung program pemerintah dan jangan terhasut oleh pihak/kelompok yang mengancam keutuhan NKRI.” tegasnya.

Ia juga mengimbau kepada pelajar dan mahasiswa asal Papua agar belajar giat tanpa terprovokasi.

“Dan saya menegaskan kepada adik-adik pelajar dan mahasiswa asal Papua belajarlah dengan sungguh sungguh untuk bekal membangun Papua kelak.” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.